Jumat, 13 April 2012

Dibawah Edelwise

“ Kaya nya gw ikhlas nih kalo musti mati disini … lo gimana ? “ 
Itu kata-kata yang keluar dari mulut gw waktu nyasar turun dari puncak lawu, 
weeeehhh …. ……….. 
bayangkan ?? padahal itu,, kali ke dua gw muncak di lawu ….. (2006 and 2008) 
wehhhh…….. gemes kan … ?? 

Emang sih salah gw juga, waktu itu gw yang panic sendiri, makanya gw turun tanpa liat jalur, maen ngibrit aja, ya…. Nyasar deh jadinya. 


Ceritanya … 

Beberapa bulan sebelumnya gw kenal sama seorang teman waktu lagi kemping di daerah sukabumi, ternyata dari perkenalan itu kita memiliki pandangan tentang pola pandang dan keinginan yang sama, yaitu mendaki gunung, dari beberapa obrolan yang kita lakukan akhirnya terjadilah keputusan untuk mendaki, dan ….. 

Yang terpilih adalah Gunung Lawu. 

Gunung Lawu (3.265 m) terletak di Pulau Jawa, Indonesia, tepatnya di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Status gunung ini adalah gunung api "istirahat" dan telah lama tidak aktif, terlihat dari rapatnya vegetasi serta puncaknya yang tererosi. Di lerengnya terdapat kepundan kecil yang masih mengeluarkan uap air (fumarol) dan belerang (solfatara). Gunung Lawu mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan hutan Ericaceous

Gunung Lawu memiliki tiga puncak, Puncak Hargo Dalem, Hargo Dumiling dan Hargo Dumilah. Yang terakhir ini adalah puncak tertinggi. ( Wikipedia.com) 

Berangkat .. 

Hari yang ditentukan sudah tiba, kami berdua berangkat dari stasiun Tanah Abang sekitar pukul 17.00 wib menunggangi kereta ekonomi solo jebres, waktu itu sih harganya masih Rp. 42.000 sudah plus PMI tuh. Ya ,,seperti yang kalian tahu kereta ekonomi adalah salah satu armada darat kegemaran warga Indonesia, apalagi kalau bukan karena harganya yang murah tentunya. Makanya aktifitas di kereta ekonomi sekelas solo jebres sangat sibuk, dari mulai tukang kopi gendong dengan penjualnya yang bervariasi dari anak remaja sampai nenek-nenek, tukang rokok dengan segala aksesorisnya seperti permen, tisu, cemilan dan masih banyak lagi pedagang jenis lain. 

Semua tumplek jadi satu … 

Tapi dari mereka semua yang paling rese adalah tukang ngamen, mereka biasanya bergelombol mengerubungi penumpang meminta uang dengan memaksa, ( nge-be-te-in banget tau ..??) belum lagi di tiap stasiun penumpang akan terus bertambah, sampai-sampai tidak ada ruang buat bergerak, tapi untunglah saat itu kami mendapatkan tempat duduk, bisa di bayangkan kalau perjalanan antara 11 – 12 jam itu di lakukan sambil berdiri ..??? ( oh… alangkah Indahnya…hehehehe..). 

Kereta terus melaju, kadang cepat, kadang juga berhenti entah dimana untuk menunggu kereta juragannya lewat ,,,, dan itu biasa terjadi berkali-kali dengan waktu yang lama, sehingga perjalanan ini begitu sempurna. (kaya judul lagu..). 

Ting tong ….. ting .. tong saat membuka mata waktu sudah menunjukan pukul 10 siang, namun kereta belum juga sampai stasiun solo, coba ah Tanya sama tukang asongan yang lewat … 

Gw : mass… kira-kira nyampenya jam brapa ya ? 
Asongan : mau kemana mass ?? 
Gw : solo mas … 
Asongan : oh… sebentar lagi mass.. ya kurang lebih satu jam … 
O … oo … satu jam ..???? 
“ Lumayanlah bisa nyuci muka sama ngumpulin nyawa yang tadi kesebar waktu kereta ngebut “ 

Kata Kakek 

Ngopi sambil merokok adalah cara terbaik saat kita jenuh, ( itu kata kakek ) tapi ada benernya juga lho, setelah menghabiskan tiga batang rokok dan dua gelas kopi akhirnya kereta sampai juga di stasiun solo. Waktu menunjukan pukul 12.30 wib, bener-bener meleset dari prediksi tukang asongan tadi (sambil geleng-geleng kepala). 

Tanpa basa basi kami turun dari kereta langsung keluar stasiun untuk melanjutkan perjalanan berikutnya, tapi begitu keluar dari pintu stasiun kami di buru oleh beberapa orang calo kendaraan umum, “ wah… seru ya… kami serasa kaya artis baru turun dari pesawat langsung diserbu fans-fans fanatic ”. 

“ …… Gw merasa bangga karena bangsa ini begitu bersahabat, apalagi kalo urusan DUIT …. “ 
Oke …..!!! 

Sebelum perjalanan di teruskan … 
Perut ini terasa kosong dan lapar, jadi gak salah dong kalu kita mampir dulu ke warung nasi ?? ya sekedar makan satu, dua atau tiga piring nasi beserta lauk pauknya, setuju …??? 

Oh ya gw sendiri bernama stupid monkey sedangkan temen gw namanya Aca, sebenernya sih dia pingin buru – buru sampe di pos pendakian gunung lawu, jadinya kita makan dengan cepat dan kilat, wes … wes …. Nasi dan kronconya dua piring langsung raib dari pandangan, tenggak segelas air teh hangat ,,,, berapa bu semuanya ??? bayar … perjalanan dimulai lagi. 

Untuk mencapai base camp gunung lawu dari stasiun solo kita masih harus naik mobil lagi ke Tawangmangu ongkosnya kira-kira Rp. 5000/orang dan memakan waktu sekitar 2 jam, nah …. Dari Tawangmangu kita masih harus naik angkot lagi ke base camp Cemoro Kandang ya sekitar 30 – 45 menit ongkosnya Rp 5000/orang waktu itu dengan jarak tempuh kurang lebih 9.5 km. 

Nanjak …………………….!!! 

Memasuku cemoro Kandang matahari yang mulai meredup karena tertutup kabut dengan angin semilir menebarkan aroma khas pegunungan, ya.. disinilah sekarang gw berdiri, di base camp cemoro kandang kaki gunung Lawu. Waktu sudah menunjukan jam 14.00 wib, tanpa berlama-lama lagi kami langsung menuju ke yang jaga base camp cemoro kandang, disitu ada dua orang yang jaga, mereka menanyakan tentang kelengkapan pendakian sambil mengisi buku tamu yang wajib diisi oleh setiap pendaki. 

Tapi …………….. wo…wow…. Ternyata buku tamu kosong dari minggu lalu. 

Artinya … ???? 

Sudah seminggu gunung ini tidak di daki baik dari pendaki sendiri ataupun dari para pejiarah, oh ya .. disini banyak juga lho pejiarah yang mendaki gunung lawu, mereka mendaki dengan tujuan yang berbeda dengan pendaki seperti gw, secara teknik sih hamper sama, tapi tujuannya yang beda, banyak pejiarah mendaki gunung lawu dengan tujuan tempt-tempat yang di anggap kramat, seperti sindang Drajat, makan Prabu Brawijaya V yang berada di Hargo Dalem dan tempat kramat lainnya yang mereka yakini mempunyai arti tersendiri, apalagi kalo satu suro di jamin pejiarah lebih banyak dari pada pendaki. Gunung yang sepi pun seketika berubah menjadi pasar bursa efek Indonesia. Ngejelimet banget … sampai-sampai tak jarang para pedagangpun ikut berjualan mulai dari kaki sampai puncak gunung, dari tukang baso, soto dan banyak lagi yang lainnya. 

Bisa di bayangkan ….????? 

Temen gw terbelalak matanya saat kita masuk hutan menuju Pos I (taman sari bawah I). keindahan gunung lawu langsung saja terasa menusuk jantung dan hati kami saat pertama menginjakan kaki dalam jalur hutan yang berbatu. Beribu pohon akasia dan pinus yang tertata rapih bisa kami nikamati disini , tak jarang mereka pun membalas senyum yang terlontar dari bibir kami. 

Yang lebih asyik lagi tuh gunung emang bener-bener sepi, gak ada seorang pun yang mendaki, temen gw sampe nanya “ emang kalo di gunung kaya gini, enggak kan ?? “ 

Hehehe ….. gw jawab “ nih gunung emang sengaja udah gw boking, biar seru gitoh …!!!! “ 

Pejalanan semakin menanjak dan terasa dingin disini kami dapat menikmati rimbunnya hutan cemara dan pinus dengan jalur tanah yang agak sedikit licin sehabis hujan, saat kami hampir tiba di Pos II ( taman sari atas II ), kebetulan perut juga udah laper neh, kan tau tadi terakhir makan di solo, itupun Cuma dua, tiga piring, jadi harus diisi lagi neh tengki. 

Nah …. Passss banget neh ….. matahari udah turun jam juga udah menunjukan arah jarum 17.30 wib, bau belerang juga udah semakin menyengat, itu tandanya kita mendekati pos II, kata gw ke temen sebelah gw. 

Bener aja, gak lama gw ngomong pos II udah kelihatan, yang bikin makin seru hujan segera nyambut kita begitu masuk bedeng yang ada di pos itu. Segera aja kita bongkar keril, semuuuuua isi yang ada di dalem keril kita keluarin tuh, langsung deh diriin tenda biar gak terlalu basah, karena hujan juga rupanya semakin seru untuk menyambut kedatangan kita. 

Tapi tadi gw gak sengaja mencium aroma buah mangga yang setengah matang, aromanya sangat tajam, percaya gak percaya sih, tapi gw Tanya temen gw dia juga ngakuin kalau dia nyium aroma mangga muda. 

Gw : lo nyium bau mangga ga ?? 
Aca : he .. eh .. wangi banget .. asyik tuh ngerujak ???? 
Gw : bentar ya gw cari …!!! 

Langsung aja gw ngibrit lari keluar tenda, padahal hujan deras banget, tapi gw gak ngirauin itu. Putar-puter di sekeliling se biji mangga pun gak kelihatan, apalagi pohonnya. Ah ….. udah gila gw … mana ada mangga di ketinggian segini, gw baru inget. 

Bahaya ini …!!! 

Teringat temen gw, lantas aja gw ngibrit lagi ke tenda dimana dia berada. 
Dengan perasaan cemas gw lari gak karuan, hujan begitu deras,…?? 
Aroma mangga ….?? 
Aneh ini … 
Begitu perasaan yang ada di pikiran gw. 

Sampe juga gw ke tenda, ternyata saat mencari mangga tadi gw jalan kejauhan dari pos II, tapi …. 

Waktu sampe tenda ternyata temen gw lagi asyik masak nasi buat makan malam kita. 

Plong rasanya melihat keadaan baik-baik saja. Ingat kawan semua hal bisa terjadi di sini, hutan bukanlah tempat bermain, emang sih gak sedikit orang yang mendaki karena ikut-ikutan, mereka gak sadar kalau sedang bermain dengan bahaya. Bagi yang perjalanannya mulus dan lancar saja mungkin itu sedang mujur, tapi bagi yang celaka itu adalah sia-sia. Kita yang hidup bisa belajar dari situ, kalo bisa sih hargailah hidup mu, karena hidup ya Cuma se kali. 

Langsung aja gw masuk ke tenda buat ganti baju yang kuyup lantaran nyari mangga yang tak pernah ada. Makan, ngopi, ngerokok dan ngobrol adalah aktifitas yang terjadi malam itu dan biasa terjadi dalam tenda kalu di luar hujan tiada berhenti. 

Ngalor ngidul kami ngobrol dari seputar kerjaan, pergaulan, gunung dan kejadian tadi yang baru kami alami. 

Sekali lagi Gunung Lawu bukan hanya tempat indah eksotik yang menawan, tapi di balik kecantikannya masih tersimpan hal-hal mistis yang tersimpan rapat dalam sangkarnya. Begitu pun gunung-gunung yang lain mereka mempunyai misterinya sendiri, jadi … tetaplah waspada, ingat Tuhan, dan bersikap baik lah kamu padanya. 

Hari ke-2 

Malam yang dingin telah berlalu, kini matahari mulai tersembul menjalani gilirannya, kami yang terlelap telah terbangun lantaran mendengar berita pagi yang di lantunkan burung-burung hutan ber suara merdu disitu. Mereka menceritakan kisah bahagia mereka karena bisa hidup rukun berkecukupan tanpa perlu meng korupsi uang pajak rakyatnya, sebagian ada yang bercerita tentang kedamaian hidup karena mereka semua sejahtra dengan yang hutan sediakan bagi mereka, tidak seperti manusia yang selalu saja strees dan merasa kekurangan yang mengakibatkan kurangnya rasa syukur kepada Tuhan. Ada pula yang mencaci tingkah manusia yang sudah semena-mena merusak hutan mereka tanpa sadar akan akibatnya. Semua itu mereka lantunkan dengan nada indah dan cara sederhana hingga pagi itu semuanya begitu sempurna. Apalagi kami bias menikmati puncak Cokro Suryo dari sini. 

Aca : mantap …. Belum muncak aja udah skeren ini, gimana nanti ya ..?? 
Gw : wow … pasti lebih keren lagi … ( jawab gw pasti ). 
“ itu salah satu alasan mengapa gw mendaki gunung “ 

Menikmati kicau burung ?? sudah !!, sarapan ?? sudah !! paking ?? sudah !! ngapain lagi ya ?? saat nya kami melanjutkan pendakian .. 
saat itu tepat pukul 10.00 wib jadi saatnya kami lanjutkan pendakian, ,,, 
oke lah kalo begitu…… lanju …… 

Untuk mencapai pos III Penggik (2.760 mdpl) kami harus menempuh jalur yang sempit dan memutari puncak Cokro Surya yang dapat kami nikamati dari pos II, biasanya kalo lewat dari jam 13.00 wib jalur ini bisa jadi gelap karena tertutup kabut dan menghalangi penglihatan, tentunya berbahaya karena di kanan atau kiri jurang dalam terbentang siap menyanggah tubuh kita. Beruntung kami dapat melewati jalur ini dalam keadaan terang benderang, berhubung hari juga masih terhitung pagi. 

Nah ….. tiba-tiba aja Aca berhenti ??? 
Kenapa ??? (Tanya gw) 
Aca : perut gw sakit ?? 
Gw : lho ?? 
Aca : ternyata gw dapet … 
Gw : ( gw ga bias ngomong untuk sekejap ) 
“ Aca adalah seorang wanita, waktu dia bilang dapet artinya itu dia datang bulan “ 

Gw jadi bingung sendiri .. sebab terus terang gw belum pernah tahu gimana cara mengatasi seorang wanita yang sedang datang bulan, gw rasa itupun gak ada dalam buku panduan para pendaki kelas propesional sekalipun. 

Istirahat sejenak mungkin jawaban sementara yang bisa kami ambil, melihat dia meringis menahan sakit, gw makin bingung (tapi gw pura-pura tenang ), coba untuk berfikir, mencari jawaban atau jalan keluar masalah kewanitaan ini ternyata gak gampang. Dari pada bingung gw Tanya aja deh ama yang “ dapet ”. 

Gw : biasanya gimana kalo dapet ?? 
Aca : ya .. sakit lah (dengan nada kesal ) 
Gw : maksud gw ngobatinnya gimana ?? 
Aca : ada sih obatnya, tapi gw gak bawa, ,,, gw kira gw belum waktunya dapet .. 
Gw : terus gimana dong ( gw Tanya balik, abis gw ga tau obatnya) 
Aca : gw tahan sebisa gw deh, kita jalan aja, mungkin nanti juga ilang. 
Gw :Wokeh …… gw setuju ,,, kita jalan pelan-pelan aja, kalo makin sakit berhenti ya … 

Pendakian kami teruskan dengan perlahan banget, inget … “ alon-alon asal kelakon “ (yang ga ngerti cari di bah google). Sampai di putaran terakhir dekat pos III kami berhenti lagi, mungkin elo ga percaya …? Pendakian kemarin waktu gw kesini, gw ngeliat tiga ekor burung Elang terbang saling melintas, mereka berteriak tiada henti dengan sesekali mengepakan sayapnya. 

Mereka muncul dari pucuk-pucuk cemara sambil berteriak keras, sesekali mengepakan sayapnya dan meluncur anggun di angkasa sekitar 10 meter di atas kepala gw. Gw sendiri sampe tertegun gak terasa sampe satu jam menyaksikan pemandangan langka tersebut. 

Mendengar cerita itu Aca tersenyum, bebannya agak berkurang kayanya. 

“yuk lanjut tuh pos III udah keliatan “ 

13.00 WIB 

Kabut mulai turun dan kadaan sedikit gelap karenanya, gerimispun ikut menyertai sahabatnya yang setia, ciri khas gunung pulau jawa, diatas jam 12.00 wib biasanya kabut sudah mulai turun, itu terjadi bila sedang musim hujan. Terkadang hujan mengguyur bumi tiada henti sepanjang hari. 

Menghirup secangkir kopi, teh manis dan sedikit cemilan menjadi kenikmatan tersendiri saat itu, selain menghilangkan sedikit dahaga dan lapar, sekaligus jadi obat mujarab penghilang lelah sesaat. 

Aca pun kelihatannya sudah agak baikan, habis sudah kopi dalam gelas, pertanda saatnya pendakian dilanjutkan, segera saja gw angkat keril dan mengambil langkah lagi, saat itu juga kuping gw menangkap suara kecil merintih menahan sakit. Oh ……. Ternyata Aca mulai kesakitan lagi, ,,,,, . 

“ kenapa ?? “ Tanya gw. 

Dia hanya tersenyum sambil menunjukan tangannya ke depan, pertanda “silahkan lanjutkan pendakian “. Maka gw persilahkan lagi dia untuk jalan di depan terlebih dulu, agar gw bisa memantau kondisinya. Sambil berjalan gw coba artikan senyum yang aca lontarkan tadi, itu mungkin senyum seorang pendaki yang siap menanggung beban seberapa pun agar dapat menginjak puncak, bisa juga di artikan “ inilah salah satu resiko wanita, mereka mengalami haid, melahirkan, menyusui dan hal lain yang tidak dimiliki kaum Adam”. Atau “ ini lah resiko mendaki tanpa perencanaan yang kurang matang, karena lupa akan koridor seorang wanita “. Ah …. Masih banyak lagi kemungkinan arti senyuman itu, tapi yang jelas dia adalah pendaki yang siap menggapai puncak dengan segala keadaan dan segenap kekuatan. Gw bangga punya kesempatan mendaki dengan orang seperti ini. 

Tanpa terasa perjalanan kami semakin menanjak, dengan keadaan sedikit gelap dimana matahari tertutup pohon yang rimbun, dari kejauhan telinga gw mendengar gemericik suara air, semakin dekat … semakin dekat …. Dan terus semakin jelas bahwa itu suara air, biasanya dalam posisi hutan rimbun dan tinggi, suara air dan suara angin agak sedikit sama. Tapi kali ini memang jelas suara air. 

Benar juga beberapa meter tepat di depanku terlihat pancuran air kecil yang airnya mengalir stabil dan sangat jernih, iiiihhhh …. Menggiurkan sekali untuk diminum, ia menantang dahaga yang semenjak dari pos III belum terbasahi lagi. Segera saja gw kasih aba-aba sama Aca untuk berhenti sejenak sedikit merasakan air pancuran ini dan mengisi ulang persediaan air yang memang agak berkurang. 

Weeeeh………. Air nya sueger buangeet ….. 

Gw sampe nambah tiga kali minum air ntu pake tangan, acapun ikut minum sampai tiga kali, setelah minum cukup air dan mengisi ulang persediaan air gak lupa gw angkat ke dua tangan mengucapkan Syukur tiada terkira kepada Tuhan atas apa yang telah Dia berikan terhadap kami. Acapun meng ikuti yang gw lakukan. 

Perjalanan dilanjutkan lagi menuju Pos IV (Cokro Suryo), kali ini kami jalan penuh dengan kemantapan dan dengan irama yang cukup cepat, sehingga untuk melewati jalur yang meliuk liuk dan lereng terjal kami tidak mendapatkan kesulitan apapun. Dan tak terasa Pos IV sudah di depan mata. 

Kulihat jam tanganku, waktu menunjuk arah pukul 15.30 wib, weeehhh…. Cepet juga ya ??? 

He…eh “ jawab Aca “ 
Gw : lho …… gimana sakit lo ?? 
Aca : emmmm .. (sambil mengangkat alis mata sebelah kanan ) hilang … 
Gw : oh …. (bengong + bingung ) 

Aneh bin ajaib, Aca yang tadinya meringis kesakitan tiba-tiba seger buger, ga ada kelihatan sedikit pun rasa kesakitannya, hilang … lenyap begitu aja. Yang lebih anehnya lagi, tadi dia jalan cepet banget, malah gw yang ngos-ngosan di belakang ngejar dia. 

Ada apa ini ??? 

Perasaan aneh belum hilang dari benak gw, gw coba pastiin lagi Tanya sama dia, kalo-kalo dia coba nutup-nutupin sakitnya, tapi jawabanya selalu sama, bahwa dia sudah tidak merasakan kesakitan sama sekali seperti tadi. Dari wajahnyapun tak ada tanda-tanda kebohongan. 

Gw sendiri aja bingung ,,, kemana rasa sakit tadi .. ??? ( kata Aca) 

Dan memang gw baru sadar, kalau pancuran air yang tadi kami minum itu dulu gak ada waktu gw mendaki kesini sebelumnya, oh… mungkin dulu itu karna musim panas, jadi airnya kering. Tapi itu pancuran apa ya ??? 

Gw coba lihat data yang pernah gw tulis untuk melengkapi pendakian tentang gunung Lawu, ternyata antara pos III dan pos IV ada tempat yang dikramatkan yaitu sumber air yang bernama Sindang Panghuripan. Apakah itu ??? 

Ah … sudahlah … gw gak mau berpikir macam-macam, mendingan istirahat sambil menikmati suasana disini. 

Pos IV adalah tempat yang terbuka karena merupakan puncak dari Cokro Suryo, di samping kanan sebelah pos terdapat lahan dengan rumpu kecil-kecil seperti rumput gajah mini yang tertata begitu elok, seperti permadani yang memang sengaja di persiapkan untuk peristirahatan kami, segera saja tubuh ini gw hempaskan di rumput mini dan asri itu, di depannya terhampar sabana yang agak luas dengan rumput setinggi pinggang orang dewasa, innnndahhh bukan main tempat itu, di tambah di ujung sabana terlihat beberapa pohon yang bertengger tanpa daun, hanya rantingnya saja yang sisa tanpak bekas terbakar, oh ….. begitu eksotik, “ ini adalah surga “ (dalam hati gw). 

Aca pun tampaknya sangat menikmati pemandangan ini, Sejenak kami terdim tanpa mengeluarkan suara apapun, kekaguman dengan apa yang gw lihat ini, ingin rasanya gw simpan dalam kantung celana gw, sehingga bisa gw buka di tempat dan kapanpun gw suka. 

Setiap gunung mempunyai situasi dan tempat yang berbeda, semuanya indah .... jadi pantaslah bila para pendaki selalu ketagihan untuk mendaki suatu gunung, karena disana tersaji banyak pemandangan yang indah. Ini salah satunya. 

Gerimis Lagi /// 

Dalam perjalanan menuju Pos V ( Hargo Dalem ) kami menghadapi cuaca sedikit berbeda, kabut yang sedari tadi turun dengan anginnya yang terbilang kencang mulai membawa air rintik-rintik. Gerimis mulai turun, langit berubah jadi hitam gelap, dalam dua jam perjalan dari pos IV tadi kami mendapatkan jalur yang sedikit naik, sedikit datar dan sedikit menurun, dari pertigaan ke arah Hargo Dumilah kami sengaja lurus untuk mencapai Hargo Dalem. 

Gerimis yang setadi santai kini mulai melebat, karena jalur yang mendatar dan sudah melihat bedeng-bedeng di Hargo Dalem kami berlari secepat mungkin untuk menhindari lebatnya hujan. 

Hu .. uh ... sampai juga kita, Besok ajah kita muncaknya, percumah sekarang di Hargo Dumilah pasti badai hebat .... “ seru gw “ 

Ok deh kapten “ kata Aca “. 

Di Hargo Dalem terdapat enam buah bedeng yang sengaja di bangun untuk keperluan pejiarah terutama pejiarah dari keraton solo, konon bedeng ini dibangun oleh mantan presiden kita bapak Soeharto. Enam bedeng ini saling berhadapan tersusun jadi tiga baris, setiap satu baris bedeng berikutnya lebih tinggi dan terus begitu seperti anak tangga, nah .... pada ujungnya terdapat sebuah makan atau situs dimana Prabu Brawijaya V di semayamkan, tempatnya pun sangan rapih dan semua barang disitu benar-benar terawat, makam ini dijaga oleh seorang juru kunci. 

Tampak beberapa buah hio (biasa di gunakan kaum tiong hoa untuk sembahyang) dan wangi kemenyan yang terbakar, benar-benar kramat. 

Ada juga sebuah bangunan yang tidak biasa di belakang bedeng-bedeng itu, biasa pendaki menyebutnya rumah Botol. Rumah Botol adalah sebuah bangunan yang seluruhnya terbuat dari botol-botol plastik yang biasa di bawa pendaki untuk menyimpan air, bangunannya pun mirip sekali dengan rumah pada umumnya dengan luas kira-kira 4x5 m. Konon ada seorang pendaki yang memang lama telah tinggal di hargo dalem dan sengaja membuatnya melihat banyak pendaki meninggalkan botol-botol yang mereka bawa sehingga bertumpuk seperti sampah. Sangat kreatif bukan ???? . 

Malam itu kami bermalam di hargo Dalem, tepat disalah satu bedeng di bawah makam, sama sekali sunyi disitu, saat waktu mengarah pukul 19.00 wib terdenganr suara seorang wanita tua sedang berbicara dengan seseorang, “ siapa tuh ???? ” Aca bertanya. 

Ooooh ... itu mbo iyem, dia mempunyai warung yang berada di depan bedeng ini, mbo iyem memang tinggal di gunung lawu, ada atau tidak ada pendaki mbo iyem senantiasa berada di gunung lawu, entah apa alasannya tapi itu yang terjadi. Ada seorang lagi yang tinggal di situ, dialah sang kuncen penjaga makam, dia senantiasa berada disitu demi amanat yang di embannya. 

Diluar angin yang bercampur dengan air langit terus berhembus dengan suaranya yang bergemuruh bagaikan ombak yang menghantam karang, tak ayal beratus tumbuhan baik besar maupun kecil bergoyang hebat, mereka menarikan lagu keramaian, lagu yang menjadi khas puncak-puncak gunung, lagu dimana mereka sendiri yang dapat mengartikannya. 

Kami mulai membungkus tubuh dengan sleeping bag dalam tenda setelah tadi menyantap hidangan khas pendaki, ya …. Sedikit nasi setengah matang ditemani sayur kol super asin dan tempe goring renyah dan gurih. Mereka hidangan terlezat yang pernah lewat mulus ditenggorokan dan terjun bebas menuju lambung tanpa waktu lama. 

Malam dingin terus menjalar melewati setiap inchi pori-pori kulit menelusuri daging dan terus menjalar mengikuti aliran darah, membuat suasana hening semakin sunyi, tapi apalah daya, tubuh ini telah menghadapi sisi lemah tiada terkira, hasilnya rasa kantuk dahsyat melanda tubuh dan mata ini. Dan tak sampai hitungan menit gw udah terlelap dalam tenang. 

Sirsak 

Angin yang mulai mereda menyisakan semiliran yang lebih tajam menyusup dalam nadi, samar-samar hidung ini menangkap aroma tidak biasa. Coba mentelaah dimana mata masih tertutup dan biarkan otak yang bekerja mengumpulkan data-data lalu menyimpulkan tentang apa yang di hirup hidung ini, dan …. ??? “ wangi sirsak”.  

Mata ini langsung saja terbelalak begitu otak gw mengeksekusi bahwa aroma yang baru mampir ke hidung gw adalah aroma sirsak, buah yang terhitung tidak tumbuh di daratan tinggi seperti ini dan memang tidak lajim. Bangun dengan sikap terduduk, itu adalah gerakan reflek yang spontan terjadi, tentu saja Aca yang ikut terpulas sejak tadi terkaget dan membangunkan diri. “ ada apa “ Tanyanya. Gw sekilat menjawab “ lo nyium bau sirsak ga ? “, dia memanggutkan kepalanya bertanda bahwa ia juga mengalami yang gw alami. 

Sleeping bag yang membalut tubuh lantas saja gw buka untuk segera keluar tenda mengetahui apa yang terjadi sebenarnya. Bunyi kaleng beradu begitu melinukan gendering telinga saat gw buka pintu bedeng tempat gw mendirikan tenda. Sunyi, senyap, damai dengan bulan begitu besar memancarkan sinar putih keabu-abu an menjadikan bayangan gw terlihat jelas. 

Purnama rupanya malam itu, gw tengok ke kiri, kanan, melangkah lebih jauh dan coba mengitari bedeng tempat malam ini gw menginap, tapi tak ada sebatang pun pohon sirsak disana, apalagi buah sirsak yang matang. “ Aneh .. “ segera saja gw tutup kembali pintu bedeng yang berisik itu dan menyeruak masuk ke dalam tenda, sebab di luar tadi dingin benar-benar menggigilkan kulit sampai ke hati. Aca terdiam matanya menunggu gw memberikan kabar dari hasil survey tadi. “ gak ada pohon sirsak “ gw buka pembicaraan sebelum bibirnya menterjemahkan apa yang matanya ucapkan. Kami terdiam, diam tak berbahasa coba mengerti apa yang telah tejadi, namun sekali lagi kami mafhum bahwa di tempat seperti ini kemungkinan itu memang bisa saja terjadi. Tepat pukul 03.48 menit saat itu, berarti sebentar lagi subuh dating, kami putuskan untuk menyalakan kompor lalu mengisi nesting dengan air untuk mendapatkan kopi panas dan the manis, “ sedikit makanan ringan juga boleh, hehehe “ . 

Obrolan semakin yang berlanjut dari mulai pengalaman pertama di taman sari atas, meminum air sindang panghuripan, hujan setiap jam 17.00 wib, sampai kejadian semalam dan rencana jam berpa kami akan muncak lalu apa yang akan kami lakukan di puncank gunung lawu (Hargo Dumilah )sangatlah seru apalagi saat matahari mulai menembuskan sinarnya dari lubang-lubang seng yang menjadi dinding bedeng, “ waw sudah pagi ya “ gw bilang, “ keluar yuk “ . 

Angin dipagi hari tentu berbeda dengan malam hari, pagi ini angin sangat bersahabat, ngopi lagi, ngeteh lagi, masak nasi, makan sarapan, mengganti pakaian untuk bersiap menyambangi Hargo Dumilah yang dikenal dengan puncak gunung lawu. Beberapa barang pun gak lupa gw bawa untuk sekedar pelengkap pendakian lanjutan, sengaja kami meninggalkan tenda dan tidak membawa keril karena memang perjalanan ke Hargo Dumilah lebih dekat dari sebelumya, berkisar antara 30 – 45 menit untuk menuju kesana. 

Dengan melewati tumbuhan edelweis setinggi dada orang dewasa dan jalur menanjak curam dengan kerikil-kerikil kecil namun tajam dan licin bercampur sisa air hujan semalam membuat perjalanan serasa indah untuk sampai Hargo Dumilah, gw dan aca juga sempet terpeleset beberapa kali sebelum sampai puncak, tapi hasilnya …. Segera saja kaki kami pijakan di tugu puncak hargo Dumilah sebagai tanda bahwa kami telah mencapai misi pendakian ini. Weeeeeh lega rasanya bisa berada di tempat ini lagi untuk kali ke dua nya. Dengan perasaan senang tiada terkira kami duduk dan tertawa menceritakan kejadian tergelincir beberapa kali saat menuju puncak, namun angin yang bertiup pelan mendadak menjadi kencang, langit yang tadi tersenyum riang dengan sinar mataharinya yang terik seketika merubah diri menjadi gelap, gerimis pin mulai menghujam bumi dengan teraatur. Segera kami tinggalkan tugu menuju pondok kecil yang berada tidak jauh di sebelahnya. Biasanya pondok ini dipakai pendaki untuk menginap atau menghindari cuaca seperti ini. Petir yang sudah beberapa hari ini tidak kami dengar kini mulai memainkan tangga-tangga nada aneh dengan tempo tak beraturan. Sengaja aca mengumpulkan jerami yang ada dalam pondok untuk di bakar dan gw menghisap sebatang rokok, namun belum habis rokok sebatang gw melenggok ke luar pondok untuk melihat cuaca terkini. 

“ turun yuk …. “ gw bilang sama aca, di jawabnya “ nanti ajah kalo ujannya udah berhenti “ . segera aja gw balas “ gak tau kapan ujannya selesai .. udah turun aja sekarang “ . cepet aja gw menggapai tangan aca dan menariknya sambil berlari karena gw lihat langit semakin menggelap, aca yang masih ngos-ngosan pun tak berdaya dan mengikuti irama lari gw, dengan cemas dan cepat kami menuruni puncak yang sudah basah tersiram hujan badai itu, sesekali melompat lalu lari lagi saat menuruni tebing licin ini, ku rasa tenda kami di Hargo Dalem tidak lah jauh, namun karena hujan lebat kami tidak dapat melihat bedeng-bedeng di Hargo Dalem yang memang biasa terlihat jelas dari puncak. Jarak Pandang mata semakin menipis dan hanya beberapa senti saja, sampai-sampai mata gw ini susah di buka karena tamparan hujan menyakitkan kulit terutama kepala yang tanpa perlindungan topi atau apapun. Sejenak kami berhenti gw melihat-lihat arah mana yang menjadi jalur kami tadi sewaktu mendaki, namun semua jalur tampak sama, bermodal nekad gw coba mengambil jalur sebelah kiri yang tertutup oleh pohon edelweis yang rapat memanjang dari puncak sampai ke bawah entah kemana dan melebar hingga 6 meter sejajar sehingga kami harus merangkak untuk melewatinya, terbebas dari merangkak, sedikit terlihat beberapa punggungan bukit yang terbentang di hadapan kami. Mereka seakan tersenyum kecut iba melihat kami berbasah kuyup tersiram hujan, gw gak gentar melihat senyum mereka, langit tetap menghitam di tambah petir terus menggelegar mendebarkan dada membuat denyut jantung semakin mempercepat proses pompanya, gendering kuping pun meleleh mendengan iramanya. Gw menatap aca, jelas tampak di wajahnya kecemasan dan rasa tak percaya diri menjelaskan kejadian ini, gw coba yakinkan dia untuk tetap mengikuti arah yang gw yakini benar menuju hargo dalem. 

Sekali lagi gw coba menuruni bukit yang terbentang luas dengan rumput setinggi dagu orang dewasa, aca yang tak bisa mengelak tetap mengikuti kemana gw berarah. Tanpa mehiraukan rasa lelah gw terus berlari menuruni bukit nan luas tersebut. Sesekali gw menoleh ke belakang untuk melihat posisi aca berada, namun sekali lagi gw di hadapkan dengan pagar edelweiss yang panjang terbentang dan kali ini melebar hingga 8-10 meter, seperti yang tadi kami lakukuan, kami mulai merangkak kembali melewati gerombolan penyejuk ketinggian itu, sudah terlalu lama nampaknya mereka berada disini, itu tampak dari raut-raut wajah mereka yang agak keriput namun berotot besar, ada juga dahan mereka yang begitu kuat dan menghalangi jalan kami sampai-sampai beberapa kulit bagian tubuh ini tertusuk bagian yang tajam, gw sendiri tak menghiraukan rasa sakit lagi, sebab yang utama saat ini adalah bagaimana sampai ke tenda. Aca nampaknya setuju dengan menghiraukan rasa sakit, itu terlihat dengan cekatannya dia menerobos gerombolan edelweiss ini, air mukanya pucat, gw coba untuk menunggu aca yang tertinggal agak jauh sambil mengatur pernapasan yang mulai tidak terkontrol. 

“ gimana “ Tanya aca seraya mengatur napasnya yang tersengal-sengal, gw jelaskan sama dia untuk menuruni satu bukit lagi, “kayanya di bawah itu hargo dalem “ seru gw sambil menunjuk ke bawah bukit di hadapan mata kami. Seperti tadi ,,, aca terlihat kurang yakin, tapi dia tetap mau mengikuti saran gw untuk menuruni bukit ini, tanpa banyak bicara lagi kami segera lanjutkan perjalan ke bawah menerobos benteng rumput tinggi sampai melewati dagu sehingga terkadang mengganggu penglihatan, gw suruh aca menunggu di tempat yang agak terbuka agar gw bisa melihat dia, sedagkan gw turun cepat dengan berlari kebawah bukit untuk mengintip apa yang terlihat di bawah sana. 

Nihil …. 

Terpisah beberapa meter dari aca untuk melihat kebawah membuat perjalanan lebih mudah, karena gw gak harus menengok kebelakang terus berkali-kali untuk melihat posisinya, tubuh gw yang kecil membuat gerakan gw jadi lebih cepat, selain itu gw biasa sprin kalo menuruni gunung, jadi ini pekerjaan mudah. Hingga gw sampai pada suatu titik dan yang ada di hadapan gw adalah hamparan bukit-bukit yang terjajar memanjang dari puncak hingga bawah sana entah kemana, tak ada tanda-tanda hargo dalem, di depan sana tampak hening, sunyi, senyap, sepi “ ini bukan jalur yang benar “ kata dalam hati gw. 

Gw tengok kearah kiri, kanan, berputar, semuanya sama, semuanya punggungan berbukit-bukit, semuanya hamparan sabana yang terpagar oleh edelweiss tua. Tampak burung-burung jalak kuning terbang kearah di belakangku, mereka berteriak keras sekali, teriakan mereka mengerikan, membuat kuduk gw berdiri, mereka begitu banyak, jarang sekali gw lihat hal seperti ini, luar biasa ,,, gw sendiri gak percaya dengan apa yang gw lihat, “ fantastic “ itu adalah kata yang tepat atas apa yang kulihat, mereka semua menuju kea rah atas. Gw teringat aca, di menunggu gw diatas, “ alaaaaa maaak … gw harus cepat-cepat menemuinya “ , walaupun napas belum teratur gw balik arah menuju tempat dimana aca menunggu gw, sambil berteriak berkali-kali gw coba memposisikan lagi dimana aca berada saat ini, “ bu…….” , gw berteriak lagi, dan terdengar sahutan aca “ iya pak … “ oh rupanya jaraknya sudah dekat, hingga kami bertemu kembali. ( ibu adalah panggilan gw untuk aca, dan dia manggil gw pak ) 

Gw ceritakan tentang apa yang gw lihat, termasuk burung jalak yang terbang ke arah puncak. Aca tak bergeming mendengar cerita gw, dari mulutnya hanya mengeluarkan sedikit kata “ gimana kalo balik lagi “. 

Nampaknya langit kembali menghitam dan menurunkan hujan plus angin dan di sertai gemuruh petir yang dahsyat lagi . buru-buru kami masuk ke dalam pagar edelweiss agar tak tertimpa langsung air hujan, kami duduk berlindung sambil mengatur napas tak beraturan, mata gw melirik jam tangan yang menunjukan arah pukul 11.00 wib, itu tandanya masih pagi, namun keadaan disini sama persis dengan keadaan jam 22.00 wib, gelap di sertai hujan, untunglah gw membawa lampu senter dan beberapa cemilan, jadilah disitu tempat beristirahat kami sambil menunngu hujan mereda. 

“ Kaya nya gw ikhlas nih kalo musti mati disini … lo gimana ? “ sejenak aca menahan nafas lalu berkata “ gw juga ikhlas pak kalo emang itu yang terjadi, gimana pun ini adalah pengalaman berharga, seenggaknya gw udah pernah menginjakan kaki di puncak gunung “. Gw lantas tersenyum mendengar ucapan dari mulutnya, ada perasaan damai saat itu, perasaan yang sedari pagi belum terasakan, segala kepanikan yang tadi melanda kini terganti sudah hanya dengan mengucap dan mendengarkan kata-kata seperti itu. Dalam-dalam gw hisap sebatang rokok sambil mencerna apa yang baru saja terjadi, tentang perasaan ketakutan yang mendalam tanpa tahu apa yang sebenarnya yang gw takutkan, tentang berlari tanpa arah padahal cuaca buruk sedang berlangsung, tentang berjalan tanpa melihat apa yang terbentang di depan mata, tentang menerobos barisan pagar edelweiss, tentang ketenangan yang sedetik lalu mulai merayapi tubuh menjalar ke darah dan kini sedang bersemayam di hati, apa gerangan ini. 

Mungkin ….. ini adalah pelajaran hidup, kita tak akan pernah tahu apa yang akan terjadi, rencana bisa saja berubah, bahkan segalanya bisa di luar kemungkinan sampai yang terkecil pun dapat menjadi besar. 

Bayangkan ?? ucapan yang baru terucap itu dapat menenangkan gejolak yang menggila. Ucapan kecil yang mudah sekali dilatunkan dan biasa terdengar menjadi celaan kini berubah menjadi obat mujarab maha dahsyat dan bekerja dalam hitungan detik. Hal kecil itu begitu memuaskan, menjawab segala yang mengganjal tanpa tahu bagaimana bereaksinya. “ Pelajaran terpenting dalam hidup itu adalah bila kita tenang dan ikhlas menjalani segala hal maka ketentraman hati adalah imbalannya “ itu kesimpulan yang gw dapatkan. 

Sebelum kesasar 

11.15 .. 
Lambat laun tapi pasti hujan mulai mereda, kami yang berlindung di dalam pagar edelweiss dengan tubuh basah dan menggigil coba untuk bersabar menunggu keadaan berikutnya, dan …. Akhirnya …. Awan hitam yang terus mengikuti kini mulai menjauh, ia terbang ke barat, terus kebarat dan melayang hilang dalam pandangan, kini gantian matahari yang nongol dengan besarnya tanpa malu-malu menggebrakan sinarnya tiada terkira, silau mata gw di buatnya, namun tetap kehangatannya menyembuhkan dingin ini. Kami pun berdiri lagi coba bangkit dari ketidak berdayaan dan mulai mengumpulkan tenaga untuk mencoba mendaki puncak. Kami telah merencanakan untuk kembali kepuncak untuk melihat arah sebenarnya kemana kami harus turun, maka …. Kami harus merangkak lagi menembus rangkaian pohon edelweiss beranting tajam dan melukai kulit kami beberapa kali. 

Dengan semangat juang 45 akhirnya kami berhasil mencapai puncak kembali, keadaan 3600 berbalik dengan sebelumnya, kini susana cerah tanpa noda hitam di langit, kami beristirahat di gubuk semula dan menghangatkan tubuh dengan membakar jerami yang tersisa. Kini tubuh baru merasakan efek dari perjalanan tadi, capek tiada terkira, “ laper kawan “ ceritaku pada aca, dia pun memberikan senyum pertanda setuju. 

Istirahat yang cukup telah memulihkan stamina yang terbuang, dan kami mencoba kembali untuk turun dan memilih jalur yang benar. Setelah yakin akan jalurnya kami mulai menuruni puncak secara perlahan dan mantap, tak lama sekita 20 menit kami hamper sampai di Hargo Dalem, setelah kami amati tempat kami turun dan tersasar tadi adalah sebuah tebing. 

“ Gokiilllll …………… “ 

Bagaimana bisa kami menuruni sebuah tebing yang curamnya kira-kira 300 itu, tapi gw gak mau ambil pusing, pertanyaan itu akan gw simpan dalam hati gw dan biarlah waktu yang menjawab. 

Sekitar 15.35 wib, kami sampai di bedeng tempat kami meninggalkan tenda dan barang yang lain, tanpa piker panjang gw ambil kompor beserta nesting lalu gw nyalakan api dan wus…wus.. memasak air, “ tubuh ini perlu kopi kawan “ bisik gw, “ hehehehe .. teh manis boleh pak ???“ /// “ oke … bu “. Gak lama kopi dan teh siap tersaji, kini saat nya membuat makanan berat, yaitu nasi, sayur, tempe goreng, and bla..bla..bla ….( setelah di Tanya tempat kami nyasar bernama boyo-boyo). 

----- bersambung ------- 

Oke …… perjalanan turunnya nanti gw ceritain pada pertemuan selanjutnya ya, pokoknya selalu waspada, tenang, dan ikhlas dalam melakukan aktifitas, karena kita manusia tidak akan pernah tahu apa yang sudah Tuhan rencanakan untuk kita, setiap pengalaman pasti membawa hikmah dan manfaat, syukurilah. Pelajaran hidup adalah proses dimana kita bisa intropeksi untuk lebih baik.

9 komentar:

  1. yang ini juga keren... akh! ini kenapa gak di angkut ke blog stupid monkey aja sihhh???

    well, kalau pake gambar pasti lebih oke nih...

    BalasHapus
  2. @ syam : sengaja, mau di khususkan untuk cerita disini syam :p
    makasih ya, sengaja emang gak pake foto, biar khusyu ^^

    BalasHapus
  3. Whahahaha...sepertinya sdh pernah baca story ini? Hemmm, di mana ya...ada fotonya juga tuh pas versi cerita aslinya.

    BalasHapus
  4. wah panjan sekali ceritanya.
    ikutan simak saja deh.

    BalasHapus
  5. selamat malam sob, apa nama blognya yg aktif, jd bingung hrs berkunjung kemana...

    BalasHapus
  6. Baru nemu ini lapak! Dan cerita kayak gini emg kudu dikhususin, siapa tau jd skenario pilem! Kan keren, tuh! Untung lo slamet, Mon. Kalo ada apa2 di lawu, panggil gue ya.. Entar gue jemput pake becak! Bhahaha, edelweis oh edelweis ...

    BalasHapus
  7. seru juga petualangannya. eh atau "perjuangan" ya? hehehe :)

    BalasHapus
  8. @dunia kecil indi : ya gitu deh :)
    terimakasih ya kunjungannya :)

    BalasHapus
  9. Rong kinh máu đen sau sinh và cách chữaHiện tượng rong kinh ra máu đen là một trong những cảnh báo bất thường của cơ thể nữ giới. Là dấu hiệu rất đáng ngại về sức khỏe cũng như khả năng sinh sản của chị em.
    Các biện pháp tránh thai an toàn tốt nhấtNếu chưa có ý định sinh con hoặc mới sinh nở và không muốn bị “vỡ kế hoạch” thì chị em nên áp dụng các biện pháp tránh thai để không mang thai ngoài ý muốn.
    Hot boy kẹo kéo Bùi Vĩnh Phúc là ai?Mặc tranh cãi, sau khi xuất hiện trên Vietnam Idol, cái tên “hotboy kẹo kéo” Bùi Vĩnh Phúc nhanh nhảu biến thành từ khóa được truy cập nhiều nhất
    Các bệnh lây nhiễm qua đường tình dụcQuan hệ không đúng cách, thường xuyên với nhiều người không dùng các biện pháp phòng tránh an toàn sẽ là một trong những nguyên nhân nhiễm các bệnh tình dục, hoặc lây truyền từ người tình.
    Bệnh viêm gan b lây qua đường nào ?Viêm gan B là căn bệnh lây lan lặng lẽ, tiến triển âm thầm do virus viêm gan B(HBV) gây ra, đây là một trong những bệnh được cảnh báo vô cùng nguy hiểm.
    Cách rửa mũi cho trẻ sơ sinhThời tiết thay đổi đột ngột rất dễ làm trẻ mắc các bệnh về mũi, họng. Lúc này, mẹ cần vệ sinh mũi cho bé thường xuyên để điều trị chứng viêm mũi, đồng thời phòng cách bệnh về đường hô hấp
    Dấu hiệu nhận biết người bị nhiễm hivNói suy giảm miễn dịch mắc phải có nghĩa là quá trình này xảy ra trong khoảng thời gian sống của con người, không phải do di truyền hay bệnh bẩm sinh của hệ miễn dịch.
    Mới bị nhiễm hiv có chữa được không?Để giúp các bạn hiểu rõ hơn về bệnh hiv, sau đây bài viết xin chia sẻ đến một số thông tin hữu ích về bệnh, cùng tìm hiểu nhé!
    Que thử thai hai vạch đậm có chính xácDùng que thử thai ngay tại nhà là biện pháp nhằm phát hiện hCG trong nước tiểu. Đây là hormone đầu tiên có mặt sau khi trứng thụ tinh nằm trong tử cung (khoảng 6 ngày sau thụ tinh)
    Dùng que thử thai chip chip có chính xác không?Thị trường que thử thai tại Việt Nam khá đa dạng. Phổ biến và thông dụng nhất với chị em phụ nữ là thương hiệu Quick Stick.
    Thụ tinh trong ống nghiệm là gì hết bao nhiêu tiền?Hầu hết chúng ta, nhất là những cặp đôi trẻ và khoẻ mạnh đều nghĩ rằng chúng ta có thể thụ thai tự nhiên và sinh con khi chúng ta muốn. Nhưng không phải lúc nào cũng đơn giản như vậy

    BalasHapus